Safety First !!

Safety First

Ignorance, yes Ignorance.. 

Hari itu, seminggu yang lalu.. semua berjalan normal seperti hari biasanya, walau saya tau hari biasanya itu mungkin juga hari yang tidak normal bagi orang lainnya 🙂 karena memang bekerja di sini tidak bisa kita ekspektasikan seperti bekerja di Perusahaan lainnya. Pagi pagi pak bos sudah mengirim pesan singkat melalui whatsap dan mengulanginya melalui skype menyampaikan to do list hari ini adalah ini ini dan ini.. and well, tugas saya adalah mendelegasikan kepada team dan mengatur waktu supaya saya bisa mendeliver apa yang sudah di sampaikan bos dari sebuah to do list menjadi sebuah pekerjaan yang telah di selesaikan ( minimal di laksanakan ).

untuk itu saya meminta rekan teknisi saya untuk nyamperin ke cust corporate X yang sudah ada di to do list. saya minta corporate X di samperin lebih dulu karena jobnya ngga begitu sulit, hanya realignment antena saja, juga lokasinya dekat dari kantor hanya 5 menit, dan jarak kurang dari 1 km, sedangkan to do list ke corporate lainnya lumayan agak jauh serta pekerjaannya lebih memakan waktu.

5 menit berlalu, rekan saya menelpon menyampaikan bahwa dia sudah di lokasi dan menginformasikan kondisi link wirelessnya, saya respon bahwa kita perlu lakukan sedikit alignment.

namun belum sampe 10 menit dari dia menelpon, staff IT dari corporate X tadi menelpon saya dengan nada serius.

Adhie.. Adhie.. Not Good Man, Not Good.. !! ” – dia Menelpon

Hey !! What Happen? ” – Saya Jawab

He Fell Down, He Fell Down !! Your Friend Fell Down.. He’s Fall from the Ladder !!.. I Carry Him Now Now Now To Hospital !!

Ok Ok.. I’m Coming !!

Saat itu tidak ada Supir sama sekali, satu di pake Bos untuk meeting di Instansi Goverment, satunya lagi sama rekan saya yg jatoh tadi, jadi dia ikut ke Hospital. lalu saya teriakin teman saya yang teknisi panjat ( yang seharusnya pergi sama rekan saya yang tadi ) ” Hey man Go to Corporate X, My Friend Fell Down !! hurry Go Now !!

Sambil saya menghubungi Bos lewat telpon, saya ga pikir panjang langsung nyetop bajay. menuju ke TKPnya di Corporate X. ga sampe 2 menit saya sudah sampai di kantor tersebut dan saya langsung panggil kepala security nya untuk minta informasi selengkapnya, kronologisnya bagaimana dan apa teman saya bocor kepalanya, berdarah darah apa engga, apa patah tulang, atau bagaimana kondisinya waktu jatuh.

Setelah saya dapat informasi lengkap, saya langsung keluar cari bajai lagi, eh di luar ketemu tukang panjat tadi, ya ampuun ini orang gendeng.. ternyata dia jalan kaki dari kantor.. NGGA TAU INI URGENT APA !! saya udah hampir kaya orang gila, panik karena saya sangat khawatir kondisi rekan saya, eh dia malah kaya orang ga punya dosa. padahal harusnya yang manjat dia..

Singkat cerita, sampe Hospital ternyata Bos saya dari meeting langsung kesana dan udah sampe duluan, langsung saya cek kondisi rekan saya yang jatoh.

Thanks God, ngga ada yang bocor, ngga ada yang patah Tulang. lecet doang. tapi masih Shock, jadi masih tiduran.

lalu saya ambil alih to do list lainnya untuk selanjutnya saya kerjakan sisanya. sore hari setelah saya kembali lagi ke kantor, ternyata teman saya tidak di rawat inap, boleh di rawat dirumah dan di beri obat oleh dokter. lalu saya tanya, gimana kronologisnya karena mau saya cocokan dengan keterangan satpam dan IT Staff corporate X.

Mas, Gimana udah enakan, kok bisa jatuh piye?

itu tangga nya kan bisa di panjangin gitu Om, ada kuncinya kalo di panjangin biar ga merosot, nah kunciannya itu mau saya kancingin tapi susah keras banget, ya udah saya naik aja saya pikir nanti bisa ngunci sendiri kalo sudah diatas.

Saya bengong, ga tau mau jawab piye, saya ” hmm ” in aja. ya kali udah tau itu tangga km ga bisa kunci masih di naikin. Ignorance macam ini yang mengabaikan keselamatanmu, Guys Your safety first.

 ” Harusnya yang manjat bukan saya Om, tapi kan saya cuma ngikutin maunya si Om biar smua di kerjakan

Bukan mau saya kalee, ini to do list itu job dari perusahaan. dan tentu iya lah namanya pekerjaan ya harus di kerjakan bukan karena ngikutin saya tp karena itu sudah pekerjaan kita sebagai pegawe di perusahaan ini. tugas saya itu mendeliver to do list itu dari bos untuk kamu laksanakan. nah ketika job itu sudah di tangan, keputusan di bagaimana eksekusinya ya di tangan kamu, mau kamu panjat sendiri, mau kamu minta staff IT nya corporate X ngunciin tangga nya, megangin tanganya, atau minta security corporate X bantu benerin tangganya.

Intinya kalo kita tidak ignorance dan bisa lebih berhati-hati, kecelakaan kerja itu bisa di hindari. tapi ya saya ” hmm ” in aja, mau sy jawab apa, orang sakit masa masih harus sy kotbahin. lagian percuma, ngeles nya banyak 😀 karena dari awal masuk, dia sudah tidak singkron dengan scoope pekerjaan di sini. andalanya selalu ” Lha Om dari awal tidak bilang “. lha kalo sudah sampe sini ya piye? yang namanya bekerja ikut orang itu kadang ya tidak bisa seperti ekspektasi kita, tp ya sudahlah masing masing orang itu sendiri sendiri menghadapi pekerjaanya. bagi saya ya, sah sah sajalah silahkan mau alesan harusnya ini harusnya itu, cari kambing hitam untuk menutupi ignorance ya terserah saja. kan ujungnya cuma biar bisa pulang, karena dari awal bekerja disini sudah gak sesuai dengan ekspektasi kamu. 😀

but aniway, saya ngga berdoa biar saya jatoh, tp kalo saya yang di posisi itu, saya akan minta maaf ke perusahaan :

maaf bos, saya membuat jadwal pekerjaan jadi berantakan

No More Ignorance ya teman teman. Your Safety is MUST !! Safety First !!

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.